Tips Cara Singkat Periksa Sistem Pengereman Mandiri Pada Truk Dan Bus

Perawatan kendaraan menjadi kunci utama agar kendaraan dapat berfungsi secara maksimal, terutama pada sistem rem.

UD Truck membagikan langkah-langkah untuk mengecek sendiri rem angin yang bisa dilakukan sebelum memulai aktivitas dengan kendaraan.

Product Management UD Truck Catur Satyawira, mengatakan hal pertama yang harus dilakukan adalah mengecek tekanan udara rem depan dan belakang dengan memonitor pressure gauge di Instrument Cluster menjadi normal jika waktu yang dibutuhkan indikator pada display bertambah sesuai dengan nilainya. di meja.

“Jika tidak naik secara normal, mungkin ada kebocoran pada sistem udara atau masalah lain. Segera hubungi dealer, periksa apakah tekanan udara yang ditunjukkan pada pengukur tekanan udara normal. Tekanan normal jika di layar indikator berada pada kisaran yang tertera pada tabel 770 – 950 kPa {7,7 – 9,5 bar}. Jika tekanan angin di bawah standar akan menyebabkan rem terkunci,” jelas Catur.

Kedua, siram air di tangki udara dengan pengering air. Pengering udara adalah suatu alat yang berfungsi untuk menghilangkan kandungan air pada air terkompresi (compressed water).

“Sistem ini biasanya merupakan bagian penting dari proses dengan kompresor. Pastikan Anda selalu ventilasi udara di tangki udara sebelum mengoperasikan kendaraan atau setiap pagi, ” tambah Catur.

Ketiga, indikasi pengoperasian katup rem normal jika pedal rem tidak macet saat ditekan dan terdengar suara udara buang saat dilepas. Pedal rem harus kembali ke posisi semula saat dilepaskan.

Pada kendaraan besar seperti truk dan lori, biasanya menggunakan rem gas buang atau knalpot semburan.

Untuk melihat apakah rem buang bekerja maksimal dengan mesin tidak bergerak, pedal gas dan kopling benar-benar bebas (tidak ditekan), periksa apakah rem buang bekerja normal dan lampu indikator rem gas buang menyala pada saat sakelar rem dihidupkan. gas buang hidup.

Baca Juga :  Kapan Saatnya Harus Melumasi Rantai Motor? Begini Jawaban Pabrikan

Khusus untuk Rem Air Over Hidrolik, pengemudi dapat memeriksa apakah suara udara buang dapat terdengar dari katup rem yang terpasang di panel depan dan pedal rem kembali perlahan saat pedal rem ditekan dan dilepaskan.

“Situasi yang normal adalah bahwa suara knalpot udara dapat terdengar dan katup rem kembali perlahan ketika pedal ditekan lagi. Jika Anda menemukan sesuatu yang tidak normal, kendaraan Anda harus diperiksa dan diperbaiki oleh Dealer Resmi, ” kata Catur.

Kedua, periksa juga kebocoran udara sebelum memulai pengoperasian, jalankan kendaraan di tempat yang aman dengan kecepatan 5-10 km/jam dan gunakan rem untuk memeriksa apakah rem memadai dan tidak ada rem samping.

“Jika rem tidak bekerja secara normal atau hanya ada rem samping, sesuaikan rem. Cara penyetelan bervariasi tergantung pada spesifikasi kendaraan Anda. Jika rem memiliki tanda-tanda masalah, pastikan untuk memeriksanya dan berkoordinasi dengan Dealer Resmi Anda,” katanya.

Ketiga, periksa tekanan udara rem pada pengukur tekanan udara. Keluarkan semua udara di tangki udara dan periksa masing-masing sesuai kebutuhan untuk mematikan lampu peringatan tekanan udara.

“Jika waktu yang diukur sama dengan gambar spesifikasi, pengisian udara normal. Waktu pengisian kurang dari 6 menit. Pastikan Anda selalu mengalirkan udara di tangki udara sebelum mengoperasikan kendaraan atau setiap pagi, ” Catur menjelaskan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.